Doa Untuk Orang Tua Yang Sudah Meninggal {5 Nasihat Khususon}

? Pertanyaan: Ayesha:- Assalamualaikum! Bisakah Anda memberi saya duas untuk mengatakan kapan seseorang meninggal? Ibuku meninggal beberapa saat yang lalu (Semoga Allah memberinya Firdous), dan aku sedang tidak ingin mencari jadi aku akan berterima kasih kepada siapa pun yang bisa melakukan pekerjaan rumah untukku. Yang panjang akan sangat bagus. JazkAllah khairan.

Tolong jawab pertanyaan berikut juga:-

 

  • Amalan – amalan apa yang bermanfaat untuk mayit?
  • Doa untuk Mayit Laki-laki
  • Bagaimana caranya berbakti kepada orang tua yang sudah mati (meninggal) ?
  • Sampaikah pahala membacakan alquran untuk orang tua kita yang sudah meninggal?

Kirim Doa Untuk Orang Meninggal Arabic

Menjawab:

Saya minta maaf atas kehilangan Anda Ayesha, semoga Allah memberi Anda dan keluarga Anda kekuatan dan kesabaran untuk bersabar.

Yang terbaik yang dapat Anda lakukan untuk almarhum adalah membaca Quran untuk mereka, khususnya surah Yaseen.

 

Namun, ada banyak doas yang dapat Anda doakan untuk orang tua Anda atau yang sudah meninggal. Terus baca seluruh artikel untuk pemahaman yang lebih baik:-

di sini adalah salah satu doas yang dapat Anda doakan :-

 

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِفُلَانِ وَارْفَعْ دَرَجَتَهُ فِي الْمَهْدِيِّينَ وَاخْلُفْهُ فِي عَقِبِهِ فِي الْغَابِرِينَ وَاغْفِرْ لَنَا وَلَهُ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ وَأَفْسِحْ لَهُ فِي قَبْرِهِ وَنَوِّرْ لَهُ فِيهِ

Cara Mengirim Doa untuk Orang yang Sudah Meninggal

Terjemahan:
Ya Allah, ampunilah (nama orang mati). Jadikan dia sebagai orang yang dibimbing, tingkatkan statusnya dan jadilah wakilnya di antara yang berduka. Ya Tuhan dari dua dunia, maafkan kami dan dia dan buat kuburannya lebar dan penuh cahaya “. Nabi Muhammad (SAW) membacakan doa ini setelah kematian Abu Salama (RA) setelah menutup matanya.
Doa lain untuk berdoa bagi orang tua Anda yang telah meninggal adalah :-
Diantara doa yang Allah perintahkan dalam Al-Quran adalah doa memohonkan ampunan untuk kedua orang tua kita,

وَقُلْ رَبِّ ارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانِي صَغِيرًا

 

“Berdoalah, Ya Allah, berilah rahmat kepada mereka (kedua orang tua), sebagaimana mereka merawatku ketika kecil.” (QS. Al-Isra: 24)

 

Dari Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhuma, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

 

 

إِنَّ مِنْ أَبَرِّ الْبِرِّ صِلَةَ الرَّجُلِ أَهْلَ وُدِّ أَبِيهِ بَعْدَ أَنْ يُوَلِّيَ

 

“Bentuk kebaktian kepada orang tua yang paling tinggi, menyambung hubungan dengan orang yang dicintai bapaknya, setelah ayahnya meninggal.” (HR. Muslim no. 2552)

 

Kedudukan Bibi = Ibu

 

Dari al-Barra’ bin Azib radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

الخَالَةُ بِمَنْزِلَةِ الأُمِّ

“Bibi saudara ibu, kedudukannya seperti ibu.” (HR. Bukhari 2699, Abu Daud 2280, dan yang lainnya).

Dalam riwayat lain, dari Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِنَّ الْخَالَةَ وَالِدَةٌ

“Bibi saudara ibu, itu seperti ibu.” (HR. Ahmad 770 dan sanadnya dinilai hasan oleh Syuaib al-Arnauth).

 

Bacaan doa khususon untuk orang yang meninggal

 

5 saran untuk setiap uslim ketika orang yang dicintai meninggal

 

Innā lillāhi wa innā ilayhī rājiʿūn

Sesungguhnya, dari Allah kami datang dan kepada-Nya kami kembali

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ

setiap jiwa akan merasakan kematian

Kematian adalah fakta yang tak terbantahkan. Dari waktu ke waktu, kita sebagai manusia kehilangan diri kita di dunia sementara ini seolah-olah kita ingin hidup di dalamnya selamanya. Karena itu, Allah mengirimi kita tanda-tanda dan pengingat dengan pengingat terbesar untuk melihat orang yang dicintai meninggal dunia.

Kehilangan orang yang dicintai tidak diragukan lagi merupakan masalah yang menyedihkan dan hanya mereka yang mengalaminya yang dapat mengetahui kedalaman sebenarnya dari rasa sakit yang ditimbulkannya ketika ia menyerang. Tapi seperti halnya masalah bagi seorang Muslim, ada cara yang ditentukan dalam Islam tentang cara terbaik untuk menangani kerugian juga – tanpa melampaui batas. Cara yang bisa dirangkum dengan 5 saran ini

 

1. Sabr (Kesabaran)

Tidak ada yang bisa diberi berkah lebih baik dan lebih besar dari kesabaran. [2]

Salah satu atribut yang paling sulit untuk dipegang ketika orang yang dicintai meninggal adalah untuk mengamati kesabaran. sabrTetapi, sifat inilah yang memungkinkan seorang Muslim untuk menunjukkan kepuasan dan kebergantungannya pada ketetapan Allah pada apa yang telah berubah di depan matanya, tahu betul bahwa Allah tidak pernah membebani jiwa lebih dari yang bisa diambil dan Dia pasti akan mengganti kerugian dengan sesuatu yang lebih baik.

doa islam untuk orang yang sudah meninggal images

Inilah sebabnya mengapa Nabi Muhammad (SAW) memberi tahu kami kapan kesabaran sejati dicatat sehubungan dengan ditimpa bencana.

 

Verily, the patience is at the first stroke of a calamity. [3]

Perhatikan, mengamati kesabaran tidak berarti kita tidak bisa menangis atau merasa sedih, terutama untuk tiga hari pertama, karena Nabi kita sendiri (saw) memiliki air mata di matanya ketika putranya Ibrahim meninggal dan dia (damai) mengatakan kepadanya: “Kami sangat sedih atas kematianmu, hai Ibraheem.” [4] Tapi yang tidak bisa kami lakukan adalah menangis berlebihan, memukul diri sendiri, merobek pakaian, mempertanyakan keputusan Allah dan menyebabkan kerusakan diri. Semua ini sangat dilarang dan kita kehilangan imbalan yang besar karena bersabar.

Doa Untuk Orang Meninggal Dunia Agama Islam Perempuan Laki Laki

2. Dua (Permohonan)

 

Sama seperti tidak dapat disangkal tentang kematian, demikian juga Duas menjadi senjata terbesar bagi seorang mukmin juga tidak perlu dipertanyakan lagi. Ketika orang yang kita cintai masih hidup, mereka membuat Duas untuk kesejahteraan kita, sekarang setelah mereka pindah ke dunia berikutnya, mereka bergantung pada Duas kita untuk mereka karena mereka sangat membutuhkannya.

duaBanyak dari kita menurunkan pentingnya membuat Duas dengan memiliki pola pikir “Yang bisa saya lakukan hanyalah membuat Dua sekarang …”, padahal sebenarnya Duas adalah aset terbesar kami dan bahkan mungkin dapat mengubah keputusan Allah untuk menjadi keputusan lain. Tetapi ketika orang memiliki mentalitas ini, mereka cenderung untuk terlibat dalam tindakan lain, berpikir tindakan itu akan bermanfaat bagi orang mati, padahal sebenarnya mereka tidak melakukannya.

 

Membaca Al-Qur’an tentang orang mati, berkumpul atau berpikir Duas lebih diterima sementara di kuburan adalah semua bentuk inovasi dalam agama dan tidak memiliki dasar otentik. Al-Qur’an diturunkan sebagai bentuk bimbingan dan penyembuhan bagi yang hidup. Berkumpul setelah kematian pada hari tertentu tidak pernah menjadi praktik orang-orang Muslim awal yang saleh, mereka juga tidak pernah pergi ke kuburan dengan keinginan membuat Duas untuk orang mati berpikir mereka akan lebih diterima.

Berpegang teguh pada Sunnah dan tahu jika kita melakukannya dengan benar maka ‘sedikit’ yang kita lakukan sebenarnya bisa ‘besar’ di hadapan Allah. Buat Duas untuk orang-orang terkasih pengampunan, terutama anak-anak untuk orang tua mereka untuk Nabi Muhammad (saw) berkata:

 

A man’s status will be raised in Paradise and he will ask, ‘How did I get here?’ He will be told, ‘By your son’s du’aa’s (prayers) for forgiveness for you. [6]

Ada sejumlah Duas otentik yang bisa dibuat untuk almarhum. Ini salah satunya

للهُـمِّ اغْفِـرْ لِحَيِّـنا وَمَيِّتِـنا وَشـاهِدِنا ، وَغائِبِـنا ، وَصَغيـرِنا وَكَبيـرِنا ، وَذَكَـرِنا وَأُنْثـانا.

Allaahum-maghfir lihayyinaa, wa mayyitinaa, wa shaahidinaa, wa ghaa’ibinaa, wa sagheerinaa wa kabeerinaa, wa thakarinaa wa ‘unthaanaa..

O Allah forgive our living and our dead, those who are with us and those who are absent, our young and our old, our menfolk and our womenfolk… [7]

 

3. Sadaqa (Amal)

 

Bersamaan dengan amal Muslim almarhum yang dia berikan saat dia masih hidup memberinya hadiah terus menerus, hal bermanfaat lain yang harus dilakukan seorang Muslim untuk orang yang mereka cintai yang telah meninggal adalah memberikan amal atas nama mereka. Ini adalah Sunnah yang terbukti dan sekali lagi kita tidak boleh menganggap enteng.

Ibn ‘Abbaas (semoga Allah senang dengan dia dan ayahnya) melaporkan bahwa ibu Sa’d ibn’ Ubaadah (semoga Allah senang dengan dia dan ayahnya) meninggal ketika dia jauh darinya. Dia berkata:

 

“O Messenger of Allaah, my mother has died and I am away from her. Will it benefit her anything if I give in charity on her behalf?” He said, “Yes.” He said, “Then I ask you to be my witness that I am giving my garden al-Mikhraaf (so called because it bore so many dates) in charity on her behalf.” [8]

 

Berikan pada proyek-proyek yang menyediakan air, membangun masjid, sekolah atau hanya dengan makanan dan pakaian. charityCharity tidak hanya berarti apa yang dapat Anda berikan dengan uang atas nama orang yang Anda cintai, tetapi juga dapat melibatkan Anda melakukan haji / Umrah, selama Anda telah melakukan kewajiban Anda.

 

Anda juga dapat mengamati puasa sukarela atas nama almarhum. Bersamaan dengan semua ini, cobalah untuk mengingat nasihat yang mungkin diberikan almarhum kepada Anda dan mencoba untuk menindaklanjutinya. Ini akan memungkinkan mereka untuk mendapatkan hadiah terus menerus untuk pengetahuan yang mereka sebarkan saat mereka masih hidup. Ingat, dengan melakukan semua ini Anda juga mendapat manfaat dari buku perbuatan Anda sendiri.

 

4. Pengampunan dan Bantuan

 

Dalam hidup, kita mungkin memiliki sejumlah ketidaksepakatan dan itu dapat menyebabkan saling menyimpan dendam. Mengampuni almarhum atas kesalahan yang mungkin mereka lakukan pada Anda adalah hadiah besar yang bisa diberikan kepada mereka. Dengan melepaskan dendam atau bahkan sesuatu yang mereka berutang kepada Anda, Anda menunjukkan sifat penyayang yang mengarah pada Allah yang berbelas kasih kepada Anda.

 

…and let them pardon and overlook. Would you not like that Allah should forgive you? And Allah is Forgiving and Merciful. [9]

Selain pengampunan, seorang Muslim harus membantu seorang Muslim yang telah meninggal sehubungan dengan hutang mereka yang belum terbayar. Muslim yang hidup juga harus membantu pemakaman juga karena ini adalah salah satu hak seorang Muslim atas Muslim lain. Bantu kerabat dekat almarhum pada saat kesulitan mengetahui bahwa mereka membutuhkan bantuan apa pun yang dapat menghampiri mereka.

Doa untuk orang tua yang sudah meninggal sesuai sunnah

 

5. Refleksi

 

Akhirnya, ambillah saat-saat berharga ini untuk merenungkan kenyataan hidup ini dan bahwa kita semua akan segera bergabung dengan orang mati. Kita diberitahu untuk mengingat kematian sering dan bahkan didorong untuk mengunjungi kuburan untuk pemikiran dan pemandangan seperti itu memungkinkan kita untuk kembali ke jalur dan mengevaluasi kembali keadaan kita dengan Allah. Jangan biarkan Shaytaan membuat Anda sibuk dengan pembicaraan duniawi,

lebih baik ingatkan dirimu dan orang lain di sekitarmu bahwa kematian sudah dekat dan kita semua harus berbuat lebih banyak untuk menjadi hamba Allah yang lebih baik. Dengan kami berhubungan kembali dengan Allah setelah kematian orang tersebut, orang yang meninggal mungkin mendapatkan hadiah atas perbuatan baik Anda juga.

Inilah sebabnya mengapa Nabi Muhammad (saw) digunakan untuk membaca yang berikut yang menunjukkan kebijaksanaan mengingat kematian sering.

 

لسَّلامُ عَلَـيْكُمْ أَهْلَ الدِّيارِ مِنَ المؤْمِنيـنَ وَالْمُسْلِمينَ، وَإِنّا إِنْ شاءَ اللهُ بِكُـمْ لاحِقُـونَ، (وَ يَرْحَمُ اللَّهُ الْمُسْتَقْدِمِينَ مِنَّا وَالْمُسْتَأْخِرِينَ) نَسْـاَلُ اللهَ لَنَـا وَلَكُـمْ العَـافِيَةَ

Assalaamu ‘alaykum ‘ahlad-diyaari, minal-mu’mineena walmuslimeena, wa ‘innaa ‘in shaa’ Allaahu bikum laahiqoona [wa yarhamullaahul-mustaqdimeena minnaa walmusta’khireena] ‘as’alullaaha lanaa wa lakumul- ‘aafiyata

Salam sejahtera bagimu, orang-orang dari kediaman ini, dari antara orang-orang beriman dan orang-orang Muslim, dan kami, atas kehendak Allah, akan bergabung dengan Anda. [Semoga Allah mengampuni yang pertama dari kita dan yang terakhir dari kita] Saya meminta kepada Allah untuk memberi kita dan Anda kekuatan. [10]

 

Referensi:-

 

[1] Qur’ān | 3:185

[2] Sahih Al-Bukhari | Book 24 Hadith 548

[3] Sahih Al-Bukhari | Book 23 Hadith 372

[4] Uddat as-Sabirin wa Dhakhirat ash-Shakirin, by Ibn Qayyim al-Jawziyyah

[5] Qur’ān | 2:155-157

[6] Ibn Maajah, no 3660; see also Saheeh al-Jaami’, 1617

[7] Ibn Majah 1/480, Ahmad 2/368. See also Al-Albani, Sahih Ibn Majah 1/251

[8] Sahih Al-Bukhari | Hadith 2756

[9] Qur’ān | 24:22

[10] Muslim 2/671, Ibn Majah 1/494, the portion in brackets is from Muslim 2/671.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.